Rabu, 11 Agustus 2010

Nuansa Ramadhan di Mesir

Seorang teman fesbuk yang juga fans blog saya hehehe (namanya off the record ya), sempat menanyakan gimana nuansa Ramadhan di Negeri Papyrus ini. Kebetulan sekali Maya juga bukan org pelit bwt sharing ALL ABOUT EGYPT , hehe, so, just cekidotkom yaa.

Seperti halnya di kampung halaman kita tercinta, di Mesir juga ada tradisi membangunkan orang-orang untuk sahur, yaitu dengan memukul sebuah genderang (thublah). Profesi ini konon sudah ada sejak zaman Marwan bin Hakim. Bahkan, sejarah mencatat nama musahhiraty pertama di Mesir yaitu 'Atabah bin Ishaq" (832 H). Mungkin karena pergeseran zaman dan lebih banyak diganti dengan speaker mesjid, pembangun sahur (al-musahhiraty) di Mesir hanya bisa didapati pada hari pertama sahur Ramadhan sambil menyanyi lagu khas berikut:


Ishaa ya naaim wahhid ad-dayim (Bangunlah wahai yg tidur)
As-sa'i lissahur khair minannaum (Bersegera tuk sahur lbh baik drpd sekedar tidur)
Dii Layaly samhah wanujuumuha shabbhah (Malam ini adalah ampunanNya, bintang2 bertasbih padaNya)
Ishaa ya naaim wahhid ad-dayim...dst
...

Jalan-jalan, mesjid, balkon dan dinding rumah atau apartemen hingga pusat perbelanjaan biasanya dihiasi dengan aneka aksesoris seperti kalung bohlam kecil warna-warni,  tirai lebar berwarna merah atau biru dengan motif yang khas, bendera-bendera bertuliskan "marhaban ya Ramadhan" atau asmaul husna, hingga lampu Fanaus terkenal itu.

Berdasarkan riset ahli sejarah, FANUS Ramadhan mulai dikenal di zaman Bani Fathimiyah pada tahun 358 H. Saat itu Raja al-Mu'iz li Dinillah memasuki Kairo pada waktu malam Ramadhan, dan masyarakat setempat menyambutnya dengan beramai-ramai membawa lampu penerang (fanous). Ya, waktu itu kan belom ada listrik heheh. Nah, tradisi ini kemudian berkembang hingga sekarang. Lampu fanous tetap ada di setiap bulan ramadhan. Unik ya bentuknya, buat mainan anak2 juga ada loh, kali aja ada yg mau nitip ama Maya pas pulang hahah.


Nah, yg paling sering buat jantungan juga ada loh! Di Mesir, waktu berbuka biasanya ditandai dengan bunyi dentuman meriam. Biasanya,  ada tempat khusus yang ditentukan di setiap dsitrik. Jadi, siap-siap aja dengar bunyi BOM! Heheh. Tradisi ini sebenarnya merupakan warisan dari masa Bani Ikhsyidiyyah (859 H).
Trus, Ramadhan di Mesir selalu menjadi berkah tersendiri bagi teman-teman mahsiswa yang suka nyari buka gratisan ( tapi bukan mental gratisan loh, frens) hehehe. Buka bareng ini disebut Maidaturrahman (hidangan dr Langit). Menunya pun bervariasi, mulai dr teh dan kurma, nasi kotak isi daging, bahkan ada juga yang bagi-bagi kotak Kentucky grtais hmmm...nyummyyy. Tapi kadang Maya malas, soalnya harus antriii panjang bareng org mesir. Selain buka gratisan, ada juga yang ngasih sembako gratis sampe berkardus-kardus gt, adapula yg tiba2 ngasih segepok uang, dan rezeki berlimpah lainnya. Subhanallah!




BTW, makanan dan jajanan khas Ramdhan juga ada.  Namanya Kunafah dan Quthayif, sejenis penganan buatan yang sangat manis. Lihat aja deh gambarnya, sampe mengkilap-kilap gt, bikinnya pun msh yg tradisional.





Selain Kunafah dan Quthayif, rempah-rempah khas pun bisa ditemui di sudut-sudut pasar dan kios-kios seperti foto ini:



Apalagi yaaa, hmmm, oh ya! Shalat Taraweh. Trus apa bedanya shalat taraweh di Mesir ama di Indonesia? Raka'atnya seh sama, 20 ato 8, imamnya ada yg suka bacaan pendek ada pula yg panjaaaaaang sampe kaki kram. Tapi, Maya pengen liatin teman2 salah satu potret shalat taraweh terbanyak jemaahnya sepanjang sejarah di Mesir. Shalat taraweh tersebut terjadi di Alexandria, tepatnya di mesjid al-Qaid Ibrahim, Imamnya bernama Syekh Hatim yang suaranya merdu bgt. Jumlah jemaahnya bisa membludak dua kali lipat pada tgl 27 Ramadhan. Di tahun 2006 misalnya, terhitung sekitar 120.000 orang yang mmenuhi jalan dan gang2 sekitar mesjid. 



Udah dulu ya, mau siap2 buka puasa neh :) Teman-teman blogger yang muslim, met ramadhan yaa! 

31 komentar:

Cipu mengatakan...

Subhanallah Maya, meriah banget yah Ramadhan di Mesir. jadi pengen tarawih di mesjid yang rame itu. Imam yang baik memang selalu mengundang pengunjung kan?

Mayyadah Or Maya mengatakan...

iya, seperti rasanya di mesjidil haram :)

Senja mengatakan...

subhanallah.....bnr,meriah sekali...alangkah semaraknya ya.

dan mba maya bisa mengalami pengalaman berramadhan di sana ya :)

Inuel mengatakan...

seruuuuuuuuuuuuuuuuuu.......

incip incip, ternyata lebih meriah ya mba Maya, mba kapan baliknya :p, maaf ya telat berkunjung, met ramadhan mba, semoga allah memberi ampunan kepada kita hehe

Mayyadah Or Maya mengatakan...

@senja: alhamdulillah:)
inul:met ramadhan juga say:)

Alrezamittariq mengatakan...

wow...Mesir seru juga ya pas Ramadhan...
kirain di Indonesia aja ada yang bangun2in sahur..hehehe...

Elsa mengatakan...

mbak May, kangen gak sama suasana ramadhan di Indonesia? ehehehe

tapi di mesir pasti jauh lebih menyenangkan yaa..

Elsa mengatakan...

Tante May... Dija pingin ikut ke Mesiirrr...

Mamisinga mengatakan...

Hello, kunjungan balik..

Waah kukira mbak Maya temennya Cipu yg di Makassar. Hehe.. Seneng deh aku dapet temen baru! Lam kenal juga..

Thanks to Cipu buat yg ngenalin.. :P~~

Jadi ngebayangin Ramadhan di Kairo, pasti menyenangkan. Aku punya temen juga di Cairo di sebuah departemen. Diajak berkunjung tapi entah kapan. Kalo sempat semoga sekalian bisa kopdar, deh. Hehe..

Met puasa!

baburinix! mengatakan...

hmmm...meriah banget deh....sepertinya tidak kalah dengan di indonesia....yang kebetulan bareng acara tujuhbelasan....hehehehe...salam dari banjarmasin

Mayyadah Or Maya mengatakan...

@reza en elsa:hehhe..seru seh iya, tp ttp rindu indonesia hiks

@mami: aku mmg asli sulawesi say :P makasih ya udah follow

babrinx: oh, banjarmasin ya? hehe, kangen 17-an juga

gaelby mengatakan...

KUnjungan perdana sambil nunggu buka puasa.
Thank buat sharingnya, ternyata di Mesir ada cara membangunkan sahur dgn nyanyian yg luar biasa.
Salam sobat, skalian izin follow.
Dzadjakillah khairan katsira :)

aan mengatakan...

menyenangkan sekali bisa ramadhan di mesir yah
Lampu fanous-nya cocok bwt di indonesia yg sering byar pyet mbak..
heheh,,
=====
njawab yg soal lomba cerpen annida, nggak tau dech msh blm pede sih :)

Sun's mengatakan...

Subhanallah,,,,luarbiasa susananya sangatlah ramai sekali,begitu terasa ramadhannya,,,,,
Kunjungan perdana,,,makasih tuk follownya,ijin follow balik yaaahhhhhhhh,,,makasih met jalanin ibadah puasa,,,,mohon maaf lahir batin

Mayyadah Or Maya mengatakan...

@gaelby: tp tradisi itu sdh jarang ditemukan di kota2:(

@aan:pede aja an, gak pede kok dipiara hihi

@sun:makasih kembali mentari :)

merry go round mengatakan...

Subhanallah...liat orang yang salat sampai memenuhi jalanan. Merinding jadinya.

Liat foto2 Maya, kesimpulan aku begini: Mesir itu eksotis ya... Hm, kaya bisa nyium aroma bumbu sampe kesini. *lebay*.

Kapan pulang ke Indo? Selamat berpuasa ya....

Mayyadah Or Maya mengatakan...

doain mer bisa pulang taun ini soalnya udah kangen bangettttt :(

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

rame yah maya
may itu lampunya bagus bangetttt >,<
mau atuh hehehe :p

athir mengatakan...

Subhanallah kak...
Foto orang tarawihannya bikin merinding...
Kak maya ada diantara kerumuman orang itu jg ya_?

Mayyadah Or Maya mengatakan...

@ria: mau? iya2 entar dibawain hehe :P moga aja gak over weight hihi

@athir: gak :(

elok langita mengatakan...

Subhanallah... ramadhan di sana lebih sweet dari pada di cirebon.. hehe

:D

mba,posting lagi tentang kegiatan puasa di sana iah..

Mayyadah Or Maya mengatakan...

@elok: oh ya? heheh. tp di cirebon lbh enak dan lezat hidangan bwt buka puasanya hiks, di kairo mah ga ada kolak :(

Abi Sabila mengatakan...

tahun ini di lingkungan tempat tinggalku justru tak ada lagi pemuda atau anak-anak yang keliling untuk membangunkan sahur. Rasanya ada yang kurang...

pelangi anak mengatakan...

Wah seru ya, pengalaman menjalankan ibadah puasa di Negeri orang. Apalagi makmum yang membludak sampe segitu banyaknya.

Meidy mengatakan...

ga disana ga disini ternyata sama serunya ya...

GALERY BATU AKIK mengatakan...

Main lagi donk ketempat qta, nanti ana ganti ka anti dan antum semua kesahin nuansa pasar wadai Ramadhan di Banjarbaru Kalsel yang berhujan lebat. Kebetulan sejak kecil ana mengikuti perkembangannya dan sejarah perpindahan tempatnya beberapa kali.
Bwt para sahib, main ketempat qta, ada berbagi cerita menarik lintas masa di bacgrouni para batu koleksi

GALERY BATU AKIK mengatakan...

Kaifa haluki, asalu LLoha antum bil hair, jima kukujima kukumaciku, Marhaban bi lailatil kadar, disini ada jua adat malam selikuran, sholat hajat sholat tasbih jam satau dan ana milihin batu tiap habis ngen nnetz

bedbug-gokil mengatakan...

Mau dong Ramadhan di Mesir.

dian eka mengatakan...

Kok saya jadi rindu mesir, pdhl blm pernah ke sana, suasana islami yg kental.. Jadi sedih Ramadhan sebentar lg pergi.. :(

Ipul dg. Gassing mengatakan...

wow...Subhanallah..Ramadhannya meriah sekali sepertinya.
Mesir adalah salah satu negara yang paling ingin saya datangi..salah satu negara dengan rekam jejak kebudayaan tertua di dunia..

tapi kapan ya..? :)

btw, terima kasih sudah berkunjung..

nisanisa mengatakan...

subhanallah.. postingannya Mba May, top markotop

sedikit mengobati keinginan untuk ke negeri itu :))