Jumat, 30 Januari 2015

Susahnya Jadi Mahasiswa, Lebih Susah Jadi Dosen

Menurut saya, menghadapi mahasiswa yang notabene bukan lagi 'bocah ingusan' gampang2 susah. Mau digalakin, mereka bukan anak kecil lagi. Mau disayang2, mereka malah melempem. Satu2nya cara utk membentuk karakter akademik mereka adalah dg menegakkan sistem. Ya,sistem!

Dan resikonya seperti ini:
Sekarang ini ujian semester udah lewat. Bisa dikatakan, sekarang adalah waktu2 pengecekan nilai dan persiapan KKN buat mahasiswa tingkat akhir. Nah, syarat KKN itu, mahasiswa kan harus memenuhi jumlah SKS sekian. Trus, masalahnya saya dimana?

Jadi gini, ada beberapa (sebagian kecil) mahasiswa tingkat akhir yg komplain ke saya, kenapa nilai mereka gak ada utk mata kuliah yg saya ajarkan. Setelah saya re-check, uh lala, ternyata...ampun dah, jgnkan ada nilai tugas, jumlah kehadiran mereka saja gak sampe 30%. Pantesan, saya gak ngerasa pernah liat mukanya haha.

"Tapi Bu, saya udah tingkat akhir. Klo gak lulus di matkul ibu, saya gak bisa KKN."
"Itu masalah kamu. Emang selama ini kamu kemana aja?"
"Pulang kampung, Bu, dan bla...bla...bla..."
"Kamu pulang kampung selama tiga bulan, teman2 kamu tahu nomer hp saya.  Dan kamu baru sibuk nyari2 saya setelah ujian semester? Hellowww...saya aja klo gak sempat masuk, pasti sms ketua komisariat!"
"Jadi gimana, Bu? Kasian saya..."
"Yg kasian itu temen2 kamu yg rajin. Menurut kamu, adil gak kalo temen kamu yg hadir 12 kali pertemuan sama kamu yg hadir cuma 1-2 kali, sama2 lulus ujian? Enak banget yaa, klo tiba2 kamu lgsg minta nilai 'lulus' gt?" (Dalam hati: Emang kamu sinyal telkomsel, datang dan pergi sesuka hatimu? haha)
"Tapi Buuu, saya klo gak lulus bakal ngulang lagi Bu. Saya gak bisa bayar SPP...Ibu tolong bantu saya!"
Ampunnn, udah susah ekonomi, malas pula! Cuma mau dibantu, tp gak pnh mau bantu saya. hiks*
Kamu cuma mikirin diri kamu yaa, gak pernah mikirin sayaaa yg cinta bgt ama mahasiswa2nya. Yg rajin datang, yg ngos2an nyiapin materi, yg ....ughh rasanya kyk cinta bertepuk sebelah tangan tauuukkk!*

*Semua cuma dalam hati.
 Pada kenyataannya saya cukup geleng kepala, pasang wajah 'penawaran sudah berakhir', dan kembali ke meja kerja :D

Ujung2nya, mahasiswa2 tipe ini menggunakan segala cara. Menghadap ke PA-lah, ke Wadek-lah, biar dikasi dispensasi. Duh, gimana bisa sistem akademik ditegakkan di bumi Indonesia, klo dosen dan pejabat kampusnya aja gak kompak patuhi sistem dan aturan? Padahal, ntar, yg susah itu dosen juga. Mana ada mahasiswa yang bakal dtg ke kelas klo mereka tahu "datang gak datang pasti lulus kok". Gubrak deh!

Ini "Catatan Seorang Dosen" a.ka. curhat. Gak curhat, gak normal! :))

6 komentar:

Elsa mengatakan...

hehehee..... enak sekali dong kao satu semester cuma masuk dua atau tiga kali?
jangan jangan yang masuk dua atau tiga kali itu juga cuma nitip absen? heheheh

Husnul Khotimah mengatakan...

Loh... kalo udah curhat kan jadi lega bu dosen. Sistem noner 2, uang nomer wahid hahahaha

mrs. amidy mengatakan...

Mbak maya, mungkin komentar saya agak oot. Saya mau mengucapkan terima kasih untuk tips yang diberikan di tulisan mengenai cpns kemenag. Alhamdulillah tahun ini saya lolos di iain padangsidimpuan. Jadi kejadian yang menimpa mbak maya dalam berhadapan dengan mahasiswa ini juga bisa menjadi gambaran untuk saya ke depan. Semoga nanti saya juga bisa berfikir jernih dan menegakkan komitmen untuk kebaikan mahasiswa dan institusi..

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

Jadi asal lulus kalau gitu ya gak dapat ilmunya. Memang harus di beri pelajran

merry go round mengatakan...

Duuuhhh... jeritan hati dosen banget ya, mbak. Sabar yaaaa...

Tirto Agung mengatakan...

Tetap semangat buat jadi dosen ya bu. Haha kamu hebat