Rabu, 20 Agustus 2014

TIPS LULUS SELEKSI CPNS (PENGALAMAN PRIBADI) PART 1

Cukup byk permintaan dan pertanyaan yang masuk ke fesbuk saya ttg tips & trik ikut ujian CPNS. Akhirnya, saya putuskan utk membaginya di blog ini. Tentu saja, tips yang saya tulis ini sepenuhnya berdasarkan pengalaman pribadi dan sharing dari teman2 sesama PNS juga. Oleh sebab itu, tentunya tips2 ini bisa saja berlaku umum atau khusus/kondisional tergantung syarat dan formasi yang diikuti teman-teman.

Sedikit info bahwa saya mengikuti ujian CPNS 2013 dengan menembak formasi dosen di bawah naungan Kementerian Agama. Dari semua pendaftar, hanya 3 yang lulus di instansi tsb. Alhamdulillah, di instansi yang saya pilih (IAIN PALU), saya termasuk yang lulus itu :)
Oke, tanpa basa-basi, saya akan membagi tipsnya. Tips CPNS ini saya bagi menjadi 4 bagian (silakan diklik):
Part 4: Setelah Lulus (msh saya ketik hehe)

Tips Registrasi CPNS:
Proses pendaftaran adalah awal perjuangan anda menembus ketatnya kompetisi seleksi CPNS. Kenapa? Registrasi dilakukan secara online, semua formulir diisi secara langsung dan begitu diinput kamu tidak dapat mencancel-nya lagi. Artinya, kamu harus benar2 teliti dan berhati-hati dalam memasukkan data.

-Trus, pertimbangkan formasi apa yang kamu pilih. Misalnya saya memilih formasi dosen hukum karena itu sesuai dengan background akademik dan tentu saja minat saya. (Ngapain saya maksain masuk pengadilan ato lembaga non akademik klo cuma pgn kejar gaji? Haha, itu namanya pelarian!) Perhatikan kualifikasi yg diminta formasi tsb. Klo formasinya minta alumni kesehatan, jgn pilih klo gak sesuai dg ijazah kamu. Klo yg diminta alumni S2, jgn maksa klo kamu masih Diploma :D (Sekali lagi teliti memilih!)

-Pertimbangkan pula target instansinya. Jgn cuma lihat dekat atau jauhnya lokasi, tetapi juga kuota dan persaingan di instansi tsb. Tiap2 instansi punya jatah yg berbeda-beda. Misalnya, di UIN Jakarta formasi dosen ekonomi kuotanya ada 10 orang, sedangkan di STAIN Aceh cuma 2 orang. Jika kamu ngerasa kemampuan akademik kamu pas-pasan, maka jgn asal nekad pilih instansi di daerah Jakarta. Di kota2 tertentu, pendaftarnya tentu lbh byk dan lbh bersaing dibanding daerah luar kota. Perhatikan berapa jatah penerimaannya. Jika dalam formasi tsb yg harus diterima hanya 3 orang. Artinya, kamu memang siap dan mampu bersaing dgn puluhan-ratusan pendaftar lainnya.

-Nah, setelah mempertimbangkan semuanya, bismillah! Silakan buka link registrasi yang tertera pada pengumuman CPNS dan isilah formnya (Klik di sini). Jika anda sudah mengisi semuanya, silakan diSAVE ke komputer dan print. Tadaaa...nanti jadinya kartu ujian anda seperti ini:

-Berikut tips praktis mengisi formulir online:
1. Koneksi internet harus bagus. Dulu saya pakai wifi kampus, gak pake macet :D Krn yg mendaftar ada jutaan org, jadi bisa saja situs tersebut overload/eror, jadi coba aja terus. Cari waktu yg pas gak rame misalnya tengah malam hehe.
Untuk registrasi CPNS tahun 2014 menurut saya lbh ribet, harus minta username dan password ke situs ini terlebih dahulu, sblm login di sini.

2. Saat registrasi, siapkan KTP, nomer ijazah, dan bawa (jgn males bawa2 berkas) print outnya persyaratan CPNS. Semua itu akan jd acuan pas kita registrasi, jd ga perlu bolak-balik. Yg ijazahnya blm keluar, tenang aja, coba kamu bujuk2 Pak TU minta nomer ijazah soalnya itu sdh cukup. Krn di sesi registrasi, berkas2 blm harus disetor. Dulu, ijazah saya blm keluar akhirnya Pak TU berbaik hati bocorin nomer ijazah.

3. Jgn pelit membantu teman yg sama2 ikut CPNS. Rame2 malah lbh bagus, lbh semangat, dan bs saling mengoreksi jika ada yg salah ketik. Dulu saya gak niat pengen registrasi, tetapi pas ada kakak senior yg minta tolong didaftarin, saya pun ikutan. Ehh, ternyata, teman2 lain yg ada di kampus juga pada ngeroyok saya yg kebetulan bawa laptop. Jadilah hari itu saya sukses mencetak 6 kartu ujian sekaligus haha!

4. Jgn lupa donlot/simpan kartu anda. Jgn disimpan di laptop aja, tp klo perlu simpan di USB atau di smartphone anda. Catat baik2 nomer registrasinya yg ada di kartu ujian (klo saya cukup jepret pake hape). Jadi klo arsip di laptop hilang, kamu msh punya cadangan. Lebih baik berhati2 drpd mepet2 terancam bahaya :D Print kartunya pas mau ngirim berkasnya aja, entar kertasnya lecet2 sblm waktunya hehe. Jgn lupa tempeli foto terbarumu di kartu tsb :)

Oke guys, sudah beres registrasinya? Belum! Masih ada pendaftaran berkas persyaratan!
Ini contoh berkas yg hrs disiapkan.

Beberapa formasi malah mewajibkan peserta utk menyetor semua ijazah mulai dari SD sampe pendidikan terakhir. Jadi, dari sekarang, pastikan semua ijazah dan transkripmu sdh dilegalisir. 

Berikut tips pemberkasan:
1. Sblm mengirim berkas, periksa baik2 berkali2 kelengkapannya sblm dimasukin ke amplop. Periksa juga deadline pemberkasan, jgn sampe lewat waktunya. JGN BURU-BURU KRN KANTOR POS TDK BAKAL LARI! :D Sebaiknya ringkas semua persyaratan dlm catatan kecil. Centang atau lingkari poin persyaratan tsb jika memang sdh lengkap.

2. Perhatikan model alamat dan amplop yg ada di persyaratan (kan tadi sdh sy bilang, print semua persyaratan biar kamu gak bolak-balik klik website!). Klo persyaratannya bilang amplopnya harus pink, jgn pake amplop abu2 yaaa hahah!
Pada amplop balasan, tempeli prangko dan alamat kamu. Contohnya:
Kepada: Mayyadah
d/a: Kampung Hijau, jalan samudera no. 5 Makassar Sulsel
No. Hp: 081999 555000 31

Klo kamu yg ngekos/ngontrak di luar rumah/daerah, sebaiknya pilih alamat yg gampang dan cepat dijangkau pos. Pengalaman nih, ada beberapa teman saya, jelang hari ujian, amplop balasannya blm juga sampe.  Ada juga yg pake alamat kos trus hari itu dia malah liburan di kampung. Krn pak pos gak nemu org di kosnya, akhirnya suratnya dibawa kembali ke kantor pos (ckckc, panik kan pastinya). Jadi, hati2, soalnya amplop balasan itu buat ngirimin kartu ujian kita yg sdh ditandatangani pihak panitia ujian. Klo gak ada kartu, jgn harap bs ikut ujian!

3. Yg plg repot adl menulis surat lamaran krn hrs pake tulisan tangan. Tulisan tangan kamu mirip cakar ayam? Gak masalah minta bantuan teman. Ini pengalaman saya. Saya nulisin punya teman, alhmdulillah berkas teman itu tetap diterima. Nulisnya harus dlm kondisi tenang, gak boleh buru2. Hindari pake tip ex. Lapisi dengan kertas bergaris biar tulisannya gak naik2 gunung turun gunung hehe. Saya nulis lamaran sampe 3 kali, sampe tulisan tsb gak ada coretan atau salah ejanya. Sebaiknya jgn pake pulpen tinta cair, takut kenapa2 trus luntur dan kotor. Perhatikan dg seksama contoh surat lamaran yg ada di persyaratan. Klo di sampel surat lamaran bilangnya:
Kepada Yth IAIN Aceh
di Tempat
Jangan ngikut nulis IAIN Aceh klo bukan instansi itu yg kamu pilih :)

4. Masukkan semua lembaran berkas ke dalam map plastik trus amplop besar. Saya pake map plastik di dalamnya biar berkas tetap rapi dan jaga2 kali aja posnya kehujanan hehe.

Nah, sdh lengkap semuanya? Bismillah! Kirim berkas ke pos. Berdoalah agar berkas kamu gak kenapa2, gak pending, dan selamat sampe tujuan. Sekedar selingan, saya selalu baca bismillah saat memasukkan berkas ke amplop, saat menempeli prangko, dan saat menyetor ke pos. Pokoknya, everything with bismillah :)


Selamat, congrats bro en sis. Sekarang saatnya kamu nyiapin isi otak dan mental buat mengikuti ujian seleksi. 

3 komentar:

Candra Arnon mengatakan...

terima kasih infonya
:)

Wan's Coret mengatakan...

Thank you for sharing your experience, it really helps.

Mayyadah W. mengatakan...

sama-sama. mksh udah mampir :)