Rabu, 20 Agustus 2014

TIPS LULUS CPNS (PENGALAMAN PRIBADI) PART 2

Untuk tips registrasi dan pemberkasan klik di sini
Untuk tips TKB dan Wawancara klik di sini


TIPS LULUS TES KOMPETENSI DASAR (TKD)
Percaya atau tidak, 80% (menurut saya) kunci lulus ujian TKD adalah strategi, bukan kepintaran. Namanya juga kayak berperang, pasti butuh strategi. 20% lagi adalah mental kamu! Tahun kemaren ada jutaan org yg lamar CPNS. Bayangkan! Klo mental udah loyo duluan, sebaiknya kamu minum Sangobion (apa hubungannya mba Mayyy haha). 

Nah, gmn caranya bentengin mental kamu? Pertama2, yakinkan diri bahwa kamu bisa! Gak masalah kamu saingan sama anak jenius sekalipun. Karena rezeki bukan cuma buat org jenius aja, broooo! Hehe. Percaya diri! Jgn minder! 

Kedua, persiapkan diri kamu. Org yg lbh siap selalu lbh beruntung dan ini sdh saya buktikan selama perjalanan ngikut tes ini-itu. Org yg lbh siap pastinya akan punya mental yg lbh kuat.

TKD ini isinya mencakup soal2 kewarganegaraan, matematika dasar, dan psikotes. Jauh2 hari saya udah beli buku2 soal2 psikotes. Buku yg saya beli waktu itu: ‘PSIKOTES’ oleh Kynan Garawiksa, Penerbit Laksana dan Buku ‘MODUL PSIKOTES oleh Herdi Soenanto, Penerbit Media Presindo.

Karena saya agak lalod di matematika, jadi latihannya lbh byk ke soal2 matematika. Ingat ya, gak cukup cuma dibaca soal2nya! Harus latihan juga. Anggap aja kamu ujian beneran. Cek ketepatan waktu kamu. Ukur, tiap soal kamu bisa brp detik jawabnya. Ini nanti buat nyiapin strategi pas kamu ikut TKD nanti.

Sekarang kita pindah ke masalah strategi. Jujur, menurut saya, semua soal2 pilihan ganda di Indonesia modelnya selalu sama. Mau itu soal UAN, tes beasiswa, tes UMPTN, dll, soal2nya selalu bertingkat. Misalnya nomer 1-10 gampang banget. Sekali baca lgsg ting! 10 nomer selanjutnya udah mulai susah. Trus soal2 selanjutnya udah mulai ‘menjebak’. Bagaimana strategi menjawab soal2 tsb? ini strategi saya:

1. Saya sdh patok waktu utk menjwb. Misalnya utk tiap nomer saya gak boleh lewat 20 detik. Klo lewat artinya soal itu susah. Klo susah, loncat ke soal berikutnya! Jgn habis2in waktu di nomer itu! Misalnya ada 100 soal sedangkan waktu cuma 2 jam. Jadi 7200 detik dibagi 100 soal berarti per soal kamu cuma punya waktu 1 menit lbh dikit :D Dan satu menitan itu udah mencakup waktu membaca, waktu menjawab, dan waktu membulat2 lembar jawaban.

2. Dalam TKD, soal2 dibagi ke dalam bbrp materi. Ada materi matematika, dan seterusnya. Dari semua materi itu, jika ada materi yg kamu rasa gak kamu kuasai, sebaiknya persiapan kamu di materi itu harus lbh byk dibanding materi lainnya. Saya misalnya lalod bgt di Matematika. So, saya byk latihan soal2 matematika. Ingat ya, soal2 latihan gak cukup dibaca aja, tapi harus dikerjakan seolah2 kamu sdg ujian. Trus, saat ujian benerannya, saya ngerjain semua materi matematika dulu. Soalnya gini, klo masih baru mulai kan otak dan fisik masih fresh, waktu juga masih longgar. Cocok bgt buat ngerjain soal2 yg susah.

3. Tentang soal2 yg menjebak biasanya ada pada materi psikotes. Harus baca berulang kali. Contoh soal yg saya ingat:
-Jika kamu mendapatkan perintah atasan di kantor utk melakukan tugas tertentu, tiba-tiba di saat bersamaan keluargamu menelpon kalau ibumu sakit keras, maka apa yg akan kamu lakukan?
a. langsung pulang menjenguk ibu kamu dan tidak melaksanakan tugas kantor
b. pulang dan minta tolong ke teman utk mengerjakan tugas kamu.
c. minta tolong ke anggota keluargamu untuk membawa ibumu ke rumah sakit karena kamu tidak bisa pulang
d. tetap di kantor dan melaksanakan perintah atasan

Kira2 jawaban kamu yg mana? Saya juga gak tahu kunci jawabannya haha. Tapi suerr, soal2 kayak gini lumayan banyak.

4. Siapkan pensil lebih dari satu. Atau serut mata pensil atas-bawah. Biar waktu kamu gak terbuang cuma buat berhenti buat nyerut pensil. Ingat, isi form biodata dulu. Jgn lgsg buka soal klo biodata kamu blm diisi! Ada teman saya sampe lupa isi kotak nomer ujian padahal waktu sudah habis.

5. Jika dlm satu soal kamu gak yakin apa jwbannya, coret semua pilihan jawaban yg paling gak mungkin. Misalnya a, b, kamu coret. Sisa c dan d. Dari c dan d itu mana yg plg dekat kemungkinan benarnya, maka pilih yg itu :D

6. Perhatikan nomer soalnya. Ini kasus ujian saya kemarin. Jadi ceritanya, waktu itu saya kaget krn di soal tertulis nomer 51, abis itu loncat jadi nomer 69. Ternyata, halamannya tertukar. Nomer selanjutnya ada di halaman lain. Saya pun bertanya ke pengawas. Pengawas gak kalah kagetnya (temen2 juga!). Sampe nelpon ke panitia pusat berkali2. Teman2 yg udah terlanjur bulat2in jawaban harus hapus lagi. Iya kan, urutan jawaban artinya juga harus sesuai dg urutan nomer itu! Klo gak liat nomer soal, kamu bakal keterusan bulatin jawaban secara berurutan (padahal nomernya kebalik2).

7. Sisakan waktu untuk mengoreksi/memeriksa jawaban dan biodata. JGN MALAS MENGOREKSI SEBAGAIMANA  KAMU TIDAK INGIN PEMERIKSA MALAS MEMBACA JAWABAN KAMU!


Sudah siap? Sekarang tiba saatnya berdoa. Banyak2 tahajjud bagi yg muslim krn sepertiga malam adalah waktu mustajabnya doa. Jika Allah sudah menuliskan kelulusan anda, maka segala macam prasangka/hambatan tdk ada artinya lagi :)

Selamat belajar dan berjuang!

9 komentar:

Anonim mengatakan...

makasih bgt Tips2nya. alenia terakhirnya buat saya terharu, benerrrr bgt tuh. Doakan sy yaaa :)

Mayyadah W. mengatakan...

sama-sama :)

Kerah Ledrek mengatakan...

Saya sangat sepakat dengan poin 2 sis, karena kelamaan mikir saya pernah jadi "korban" tes tahun kemaren :D. Saat itu pas ngerjain TIU yg ada di page2 akhir CAT BKN, waktu keburu habis...Hasilnya skor TWK sama TKP lewat passing grade tapi TIU itu skor-nya kurang 5 point (1 soal point-nya 5) a.k.a sekitar 15 soal lagi belum ke isi :( Capedeh....#sambilmakanmouse#

Mayyadah W. mengatakan...

@KL: hehe, taun ini ikut lagi, coba lagi :D

Wahyudi Munim A. mengatakan...

makasih atas sharing pengalamannya.. gimanapun juga pengalaman adalah guru paling berharga..

Anonim mengatakan...

mba tes cpns kementerian sama tes cpns daerah/kota tipe TKD-nya sama atau beda ya?

emha mengatakan...

keren blog nya, inspiratif dan cukup menolong bagi yg membutuhkan

Vava Maulida mengatakan...

Alhamdulillah saya tggl tahap TKB
kira2 sesusah apa ya bu so'alnya ... jd ndak PD hehhehehe ~.~

Arnesia Indirasari mengatakan...

kak, kalo tes CPNS Dosen gmn?